Home » Berita dan Kegiatan » Wabub Hadiri Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2018 Sumut

Wabub Hadiri Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2018 Sumut

SIMALUNGUN – Wakil Bupati Labuhanbatu Utara Drs.H.Dwi Prantara,MM menghadiri upacara hari Kesaktian Pancasila 2018. Upacara tersebut dilaksanakan di Bandar Betsy, Simalungun, Senin (1/10)

Bertindak sebagai inspektur upacara (irup) Peringatan Hari Kesaktian Pancasila, Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi berpesan agar jangan ada lagi pengkhianatan kepada bangsa seperti kejadian masa lalu, 30 September 1965 silam. Untuk itu diimbau kepada seluruh rakyat untuk menjaga martabat kebangsaan.

Upacara yang juga memperingati kepahlawanan seorang Pelda (Letda) Sujono saat tragedi Bandar Betsy itu, diikuti ribuan personil TNI/Polri, Ormas Pemuda, ASN, Siswa sekolah, serta ditonton ribuan warga yang memadati lokasi Tugu Kesaktian Pancasila di tengah perkebunan karet.

Hadir diantaranya, Ketua DPRD Sumut H Wagirin Arman, Pangdam I/BB Mayjen TNI M Sabrar Fadhilah, Danlanud Soewondo Koloel Pnb Dirk Poltje Lengkey, Bupati Simalungun JR Saragih, Sekdaprov Sumut Sabrina, Wakil Bupati Labura Drs.H.Dwi Prantara,MM, bersama jajaran OPD Pemprov Sumut serta unsur Forkopimda dan Pemkab Simalungun.

Selain upacara dan peletakan karangan bunga di Tugu Kesaktian Pancasila tersebut, Gubernur pun disuguhi tarian multi etnis Sumut yang dibawakan oleh delapan orang mewakili baju adat suku lokal masing-masing. Selanjutnya dirangkaikan dengan penampilan fragmen tragedi Bandar Betsy yang menggugurkan pahlawan Nasional Letda Sujono pada Mei 1965 oleh kelompok masyarakat dari partai terlarang.

Gubernur pun mengaku terkesima dengan penampilan para punggawa fragmen tragedi Bandar Betsy tersebut. Dimana kisah Letda Sujono dibawakan sedemikian rupa penuh penjiwaan. Sehingga menceritakan sejarah Pahlawan Nasional yang gugur mempertahankan kedaulatan NKRI saat itu. Karena itu pula sebagai balas jasa, keluarga Almarhum diberikan tali asih kepada Zulkifli.

“Saya terkesima menonton fragmen tadi, sangat menyentuh hati kita. Saya baru pertama menyaksikan ini. Kejadian ini menjadikan yang sangat buruk untuk kehidupan dan adat istiadat masyarakat Indonesia. PKI memaksakan kehendak, mengadu domba, memfitnah, sebagaimana terjadi di masa lalu,” ujar Gubernur.

Atas sejarah kelam itu, Gubernur pun mengingatkan masyarakat agar kejadian serupa, tidak boleh lagi lahir di Indonesia pada masa mendatang. Untuk itu seluruh rakyat harus menjaga bangsanya, tetap bermartabat, berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

“Mari kita doakan bangsa kita ke depan lebih sejahtera, sehingga tidak ada yang bisa mengganggu,” sebut Gubernur di bawah guyuran hujan gerimis.

Usai menyampaikan pidatonya, Gubernur pun menjadi sasaran masyarakat yang sudah memadati lapangan upacara untuk bersalaman dan berswafoto.